from S62 in Love

cerita ini melanjut sebelumnya,,,

Setelah mandi seger,, sarapan mie instan dibuat oleh mas supri tukang cuci di kost an,, mie instan yang terasa mie restoran chiness nikmatzz and nyammie,, di tambah minum coffee tubrukzz,, wuiihh nikmat nya hidup ini,,,

Mass Priii,, uang nya ntar sore yaa,, sekalian bayar cucian baju bulan ini,,, teriak ku,, sambil meninggalkan kost an,,,
eiittss lupa dech,, back to mas Pri lagi,,,

Sekelebat melintasi Mobil koq butheqq amat ya,, akhirnya balik badan ke ruang kerja mas Supri,, ada Mas Pri lagi sibuq dgn order mie instan anak anak Kost,,, yang smua minta di dulu in,,
Mas Pri saya bayar sekarang aja dech nieh,,, sekalian cuci in mobil ya,, ane berangkat dulu,, nie kunci mobil,, kalo mau jalan pake aja,, he he,, (lsedikit aku mencela nya,, karena ane tau, mas pri ngga bisa setir mobilll,,)

dengan pengalamanku nikmatnya naek bis yang ngga penuh penuh amat, menjadikanku lebih nyaman dengan kendaraan itu ,, si S62,,,

Manggarai Manggarai,, teriak sang keneq yang Cuablak huabiss,, bahkan dgn sedikit angkat tangan ,, si bis itu langsung brentii di depan ane,, ( Gimana kalo nyetop in nya angkat kakai,,)
kaki baru separo naek,, bis langsung tancap,, supaya ngga keduluan teman sesama nya…..

Naek dari pintu belakang,, langsung duduk di samping mba mba yang tanpa tahu siapa dia,,, (khan dari belakang)
Memang apabila kita tidak terlalu berharap, terkadang rejeki datang sendiri,, akhirnya aku disamping wanita yang selalu aku tunggu di metromini,, dengan perasaan yang ku anggap biasa,, aku coba bertanya,,
A : kayak nya kita sekantor ya,,
Cw: O yaa,, mas dikantor apa …
A : Aku di kantor I….
Cw ; oooooOOoo sama dong,, tinggalya didaerah tadi ya …
A : ngga aku ngekost disitu ( ternyata dia welcome lho)

hari demi hari kucoba pas kan waktunya untuk sekedar satu bis walau tidak sebangku,, memang sich kita ber anggap tidak ada perasaan apa apa,, ( ceih kita,, gua doank kaliii)

dengan telaten nya setiap kali kita janjian di satu bis,, dan aku coba mengenal dia lebih jauh,, dan akhirnya lebih saling nyambung dalam perbincangan,,,

day by day,, akhirnya saat aku bawa mobil, karena musim hujan aku coba tawarkan untuk bareng,,,

Sebelum pulang aku coba telp ke extnya untuk menawarkan ajak ku yang tulus,,, ternyata e ternyata dia kagak mau,,, ( Ampyun dech)

Dan lebih merana nya, didepan mata kepala-ku sendiri,, dihari itu dia ikut pulang bareng dengan temanku yang aku kenal baik , yang notabane,, mobilnya lebih butut,,
positif thinking ahh,, mungkin dia menawarkan lebih dulu,, atau sodara kali,, ( hiburku ,,,)

Tapi coba aku ikut in ahh,, walaupun aku selalu dibelakang aga jauh,,
akhirnya aku tau, nah akhir ane tahu dimana dia turun,, Ooo jadi sekitar sini tha tinggalnya,,, Poltangan Pasar Minggu,,,

Extra pagi kucoba bangun lebih awal,, Jam 5.15,, langsung tancap si blackmer 74 ku ( Mercy Hitam Mini keluaran 74) jadul ya,, B 53 TT,,

Langsung ku parkir diposisi yang aman dan mudah dalam jangkau an,,
nahh itu diaa,, langsung dech mobil kutancap seakan lewat disikitar situ,, belaga kelewatan dan mobil aku mundurkan,, Eeeh koq disini,, mau bareng yuukk,, sapaku,,

Tanpa bisa menolak dech ,, akhirnya bisa juga aku (hmm wangi dech mobil ane),,

Ehhm kamu kemarin ngikutin aku yaa,,
hah,, dengan gugup aku jawab : nggg ngga koq, kebetulan aku ada sodara disitu,, aq liat juga kamu naek mobil biru,,
Cw : oooO aku memang sering bareng dia kalo pas hujan,, dan kemarin dia udah nawarin siang nya,,, jadi yang tawaran mas aku tolak,,,
ee sodaranya tinggal dimana ??
A : e e e dddi ee Condet,, ya di condet *+&^%$#
Cw : ooOOoo ( ngga tahu dech padahal elo bo Ong,, pikirnya pasti)

akhirnya kita ngobrol yang laen, ngalor ngidul, tebak tebak an,, yang menjadikan aku lebih akrab,,
sampai tahu ngga,, saat itu aku pingin banget megang tangganya gimana ya,, ( dia khan orang nya ngga Gampang an lho )
Malaikat penolong memberikan ide,,,
hey kamu mahluk adam,, gunakan cara ramal garis kehidupan dengan membaca garis tanggan,,,,,

YESS, dengan cara itu akhirnya aku bisa menyentuh tangan nya yang lembut,, hi hi hi

Singkat cerita akhir nya aku lebih dekat, lebih dekat,, kenal dengan Keluarga nya,, bahkan dengan Papa nya,, nyambung juga,,
sempet juga ku tinggal tugas ke Bontang selama 3 th,, long distance, dimana saat itu tarif by HP belum semurah sekarang, so kalo nelpon ngabisssin pulsa ( boncoss dech)

Dan akhirnya dia sekarang manjadi mama/ibu dari dua hatiku yang mungil Bidadari bidadari kecilku “Lovanka and Yorla “,,
Kamu semua adalah my spirit untuk bangun pagi, kerja dan kerja,,

Maaf ya istriku,, mungkin kamu ngga tahu atas perjuangan cintaku saat itu,, tapi InsyaAllah aku bisa menjadi Imam yang baik,, buat kamu dan anak anak kita,,,

Saat itu kurang lebih 12 tahun yang lalu,, thank you S62,, from S62 I meet with you,, and ….

With Love – Gietsea

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s